Semua Fakta Menarik yang Wajib Kamu Tahu Seputar Burung Kacer

Kacer atau Kucica kampung (Copsychus saularis), dalam istilah bahasa Inggris dikenal dengan nama Oriental-magpie robin. Ia adalah salah satu jenis burung pengicau kecil dan termasuk ke dalam famili Muscicapidae. Burung ini berwarna hitam dan putih dengan ekor yang panjang. Ekornya terangkat ke atas jika mereka sedang mencari makanan di tanah atau kadang ketika sedang bertengger.

Burung ini pada awalnya dikategorikan ke dalam famili Turdidae, namun sekarang ia dikategorikan ke dalam famili Old World flycatcher (Muscicapidae). Burung ini terkenal karena kicauannya yang indah dan cukup populer dijadikan sebagai burung peliharaan. Burung ini juga merupakan burung nasional bagi negara Bangladesh.

Burung ini banyak ditemukan di daerah Asia Selatan dan Asia tenggara. Di Indonesia sendiri, kucica kampung merupakan jenis burung kicau yang banyak peminatnya hingga muncul banyak komunitas khusus pecinta burung ini.  Burung kacer banyak mendiami dataran rendah sampai ketinggian 1000 meter di atas permukaan laut bahkan sering terlihat di perumahan penduduk.

Jenis burung yang mempunyai dua kombinasi warna bulu hitam dan putih ini terdapat dalam berbagai jenis, mulai dari kacer poci dada putih, jawa atau kacer hitam, madagaskar, kalimantan dan blorok. Hampir semua jenis burung kacer yang ada menjadi incaran para penghobi burung kicau, baik sebagai hewan peliharaan, burung masteran dan sampai ada yang bertujuan untuk dibudidayakan.

Salah satu keunikan burung ini adalah ekornya yang akan tertekuk ke atas saat mereka sedang memijakan kaki dan melompat, namun akan kembali normal saat mereka sedang berkicau. Burung ini memiliki banyak kesamaan dengan burung European robin, namun burung kacer memiliki ekor yang lebih panjang.

Jenis burung kacer jantan biasanya memiliki bagian kepala dan leher yang berwarna hitam, lalu bagian pundak yang berwarna putih. Sedangkan betinanya memiliki bagian kepala yang keabuan dan putih gading. Saat mereka masih berumur muda, kepalanya berwarna kecoklatan.

Spesies nominatnya dapat ditemukan di wilayah India dan jenis betina dari spesies ini berwarna pucat. Sedangkan betina dari spesies andamanensis, yang berada di Pulau Andaman, berwarna lebih gelap dan memiliki ekor yang pendek. Jenis ceylonensis yang berasal dari Sri Lanka memiliki kemiripan fisik antara betina dan jantan.

Burung kacer yang berasal dari Bangladesh dan Bhutan memiliki ekor yang lebih gelap dan dulu dinamakan erimelas. Dan masih banyak jenis burung kacer lainnya yang dinamakan sesuai dengan tempat mereka berasal, seperti prosthopellus (Hong Kong), nesiotes, zacnecus, nesiarchus, masculus, pagiensis, javensis, problematicus, amoenus, adamsi, pluto, deuteronymus and mindanensis. Namun, beberapa dari spesies tersebut belum tercatat secara resmi dan status keberadaannya masih diperdebatkan.

Pada musim kawin, pejantan burung kacer biasanya akan bertengger di dahan pohon dan berkicau dengan suara melengking guna menarik perhatian betina. Mereka juga akan melebarkan bulu mereka dan juga menggoyangkan ekornya. Musim kawin ini biasanya terjadi dari bulan Maret hingga Juli di daerah India, sedangkan di daerah  Asia Tenggara terjadi dari bulan Januari hingga Juni.

Mereka biasa bersarang di lubang pepohonan atau lubang dinding dan bangunan. Burung kacer betina berperan penting di dalam pembuatan sarang. Mereka akan membangun sarang tersebut sekitar satu minggu sebelum mereka bertelur. Dalam kurun waktu 24 jam, kacer betina mampu menelurkan 4 hingga 5 telur. Telur burung kacer berwarna biru kehijauan dengan bintik coklat. Telur lantas akan dierami oleh induknya selama 8 hingga 14 hari sebelum akhirnya menetas.

Induk kacer betina lebih berperan dalam memberi makan dan mengurus anak-anaknya. Jenis pejantan burung kacer dikatakan memiliki sifat yang lebih agresif dan teritorial pada saat musim kawin. Mereka bahkan akan bereaksi negatif saat mendengar kicauan pejantan lain atau bahkan saat melihat bayangan mereka sendiri. Mereka lebih berperan dalam mempertahankan sarang mereka.

Kicauan Burung Kacer

burung kacer
Burung kacer merupakan salah satu jenis burung kicau yang seringkali dipelihara karena keindahan suaranya dibandingkan dengan burung kicau lain

Studi yang dilakukan terhadap kicauan burung kacer menunjukan bahwa setiap burung memiliki “dialek” yang berbeda di dalam kicauannya. Namun, beberapa burung juga ada yang terkadang meniru kicauan burung lain yang ia dengar. Hal ini sebagai pertanda keberadaan mereka di daerah tersebut. Burung kacer jantan biasanya juga akan berkicau pada saat merasa terancam, mempertahankan teritori, menyerah, atau stress.

Burung Kacer yang akan diikutsertakan dalam kontes burung kicau perlu dirawat dan dilatih dengan penuh ketekunan, keuletan dan kesabaran supaya mampu menghasilkan suara lantang yang konsisten.

Makanan yang biasa dikonsumsi oleh Burung kacer adalah serangga dan hewan invertebrata kecil lainnya. Meskipun dikenal sebagai insektivora, mereka terkadang juga mengkonsumsi nektar bunga, ikan, lintah dan cicak. Mereka biasa mencari mangsa pada sore hari.

Di Jawa tengah dan Jawa timur, burung ini dikenal dengan sebutan srintil. Burung ini  terbilang sangat aktif mencari makan, mulai dari pohon kelapa, randu, pisang atau ranting pohon kering. Burung ini merupakan salah satu makhluk penyendiri, akan tetapi ia akan selalu bersama pasanganya pada saat musim kawin.

Keberadaan Burung Kacer Mulai Berkurang

Hewan ini termasuk ke dalam kategori “beresiko rendah” di dalam daftar merah IUCN. Di Singapura dan Hong Kong, burung ini banyak terlihat pada tahun 1920an. Namun keberadaannya mulai berkurang di tahun 1970an. Perdagangan berlebihan dan kehilangan habitat diduga menjadi alasan utamanya. Untuk itu, hewan ini lantas dilindungi oleh pemerintah Hongkong dan Singapura.

Di Indonesia, burung ini mulai langka karena penangkapan yang berlebihan untuk kepentingan manusia. Di habitat aslinya, burung ini jumlahnya juga sudah sangat berkurang karena rusaknya habitat dan hilangnya tempat mencari makan.

Jumlah burung kacer saat ini tidak sebanyak seperti pada saat sekitar tahun 1980 sampai tahun 1992. Pada saat itu, burung kacer hitam atau putih sering terlihat di area perkebunan, persawahan, padang rumput, hutan bahkan sekitar perkampungan penduduk.

Burung yang suka terbang menjelajah di berbagai lingkungan ini mampu melesat dengan kecepatan yang bisa mengungguli kerabatnya, burung murai batu.

Apakah informasi di atas memberikan pengetahuan baru bagimu? Tinggalkan pertanyaan dan pesan di kolom komentar serta jangan lupa untuk membagikan tulisan ini jika kamu menyukainya.

No Responses

Add Comment